Definisi Telekomunikasi menurut:

  1. Webster : communications at a distance
  2. IEEE : the transmission of signals over long distance
  3. Wikipedia: teknik pengiriman atau penyampaian infomasi, dari suatu tempat ke tempat lain dalam bentuk komunikasi jarak jauh
  4. UU No.36/1999: setiap pemancaran, pengiriman, dan atau penerimaan dari setiap informasi dalam bentuk tanda, isyarat, tulisan, gambar, suara dan bunyi melalui sistem kawat, optik, radio atau sistem elektromagnetik lainnya.
  5. Umum: penyampaian atau pertukaran informasi atau hubungan antara satu titik dengan titik yang lainnya yang berjarak jauh menggunakan suatu media atau perangkat elektrik.

Definisi Informasi adalah suatu pesan atau keterangan berupa suara, isyarat, atau cahaya yang dengan cara tertentu dapat diterima oleh sasaran, yakni pihak yang menerima yang dapat berupa mahluk hidup atau mesin.


Bentuk informasi
– text → telegraph
– data → teletext
– voice → telephone
– picture → television
– music → radio
– picture & video → videophone
Sumber informasi:
  • Analog → suara manusia
  • Dicreate → output komputer

Bagan Telekomunikasi:

Konsep Dasar Telekomunikasi terdiri dari:
  • Source system : membangkitkan data (contoh: suara, data, gambar).
  • Transducer : mengubah data menjadi sinyal listrik (contoh: telepon, komputer, modem).
  • Transmitter : mengubah data menjadi sinyal listrik
  • Receiver : mengubah kembali sinyal listrik yang diterima menjadi data
  • Transmission : media untuk menyalurkan sinyal informasi dari source/pengirim ke sink/penerima (contoh: kabel tembaga, serat optik, udara).
  • Sink : tujuan/penerimadata

Jaringan telekomunikasi adalah suatu rangkaian perangkat telekomunikasi dan kelengkapannya yang digunakan dalam bertelekomunikasi atau suatu sistem yang terbentuk dari interkoneksi fasilitas-fasilitas yang dirancang untuk membawa trafik dari beragam sumber telekomunikasi.
Jaringan telekomunikasi terdiri dari link & node serta trafik:

Perangkat terminal adalah suatu piranti yang berada disisi user yang akan mengirimkan suatu informasi ke suatu tujuan tertentu, atau biasa disebut CPE (Customer Premises Equipment).

Terminal dapat berupa:

– pesawat telepon,komputer dll, bertindak sebagai pengirim dan penerima.
– Interface (antar muka) antara network/jaringan dan manusia/ mesin.

Fungsi utama dari terminal ini adalah mengubah informasi dari user ke signal electric sehingga dapat dikirimkan sesuai dengan persyaratan sistem atau jaringan telekomunikasi yang dipergunakan.
Adapun jenis-jenis terminal berupa:
  • Suara : telepon, radio penerima
  • Tulisan : Telegraphy, teleprinter
  • Gambar : televisi
  • Data : modem
Jaringan akses merupakan suatu penghubung antara CPE dengan Core Network yang fungsi berguna untuk menyalurkan informasi/data dari CPE ke Core Network, atau sebaliknya, dimana jenis jaringan:
  1. Wireline / kabel:
    – tembaga & serat optik: PSTN, ISDN, & LAN
    Topologi PSTN terdiri dari:
    – kabel tembaga (primer → sekunder → dropwire → kabel pvc (IKR).
    – Broadband Services : Coaxial, Fiber Optic, hybrid Fiber Coax
  2. Wireless / non-kabel / udara::
    – Jaringan akses selular : GSM/CDMA
    – Jaringan akses satelit : VSAT
    – Jaringan akses : Wifi/WiMAX
Sedangkan bentuk jaringan terdiri atas jaringan mesh & star.
Core Network (Jaringan Inti).
Merupakan bagian yang akan memproses aliran informasi/data, sehingga dapat sampai ke tujuan yang sesuai, dimana Komponen-komponen dalam core network (salah satu atau gabungan) :
  • Switching Node
  • Application/Service Node
  • Database Node
  • Backbone
Network Management (Manajemen Jaringan)
Merupakan pelaksanaan dari seperangkat fungsi-fungsi yang diperlukan untuk mengendalikan, merencanakan, menempatkan, menerapkan, mengkoordinasikan dan memantau semua sumber daya dari jaringan
Secara umum Manajemen jaringan merupakan sebuah layanan yang mempergunakan beberapa alat bantu, aplikasi dan perangkat untuk membantu seorang manajer jaringan dalam memantau dan memelihara jaringan.
Fungsi Dasar Manajemen Jaringan:
  • Manajemen Kesalahan (Fault Management)
  • Manajemen Konfigurasi (Configuration Management)
  • Manajemen Performansi (Performance Management)
  • Manajemen Keamanan (Security Management)
  • Manajemen Akuntansi (Accounting Management)
Sejarah Telekomunikasi:
1844 : Morse mengirimkan pesan telegraph untuk pertama-kali
1876 : Alexander Graham Bell menemukan telepon
1877 : Telepon pertama yang ada di rumah pelanggan
1881 :Saluran jarak jauh yang pertama di US
1889 : A.B.Strowger menemukan sentral telepon & telepon dial
1891 : Kabel telepon bawah laut, dari Inggris ke Perancis
1915 : Panggilan telepon antar benua yang pertama di USA
1929 : Kabel coaxial ditemukan
1947 : Transistor ditemukan
1951 : Hubungan langsung jarak jauh
1956 : Kabel telepon transatlantik yang pertama
1960 : Pengujian sentral elektronis yang pertama kali
1963 : Layanan tombol tekan diperkenalkan
1965 : Percobaan collect call yang pertama
1970 : Penemuan sinar laser
1976 : Pemasangan sentral digital yang pertama
1977 : Pemasangan sistem optik yang pertama
1988 : Kabel serat optik transatlantik yang pertama
1989 : Pengujian FTTH (Fiber To The Home) yang pertama.
1990 : Demonstrasi link serat optik 2000 km menggunakan amplifier optik tanpa repeater.

Organisasi Telekomunikasi
  • ITU (International Telecommunication Union)
  • CCITT (Comite Consultatif International Telegraphique et Telephonique).
  • CCIR (Comite Consultatif International des Radiocommunications)
  • Eropa → ETSI, BSI, DIN, SFS.
  • US → TIA, IEEE, FCC & EIA.
  • Amerika Utara → Bellcore

Regulasi Telekomunikasi di Indonesia diatur oleh Undang-undang No. 39 / 1999 tentang Telekomunikasi dan Peraturan Pemerintah No. 52 / 2000 tentang Penyelenggaraan Telekomunikasi.

Penyelenggaraan telekomunikasi meliputi:
  • Jaringan telekomunikasi
    – Jaringan tetap: lokal, sambungan langsung jarak jauh, sambungan internasioanl & tertutup.
    – Jaringan bergerak: terestrial, selular & satelit.
  • Jasa telekomunikasi
    – Teleponi dasar: tetap (domesitk & internasional) dan bergerak (selular)
    – Jasa nilai tambah telepon: Jasa tambahan yang disalurkan melalui jasa teleponi dasar Mis : voice mail, premium call
    – Jasa multimedia: Interactive multimedia & Internet
  • Telekomunikasi khusus
    – Keperluan sendiri
    – Pertahanan keamanan negara
    – Penyiaran
Penyelenggaraan Telekomunikasi sendiri memiliki pengertian sebagai kegiatan penyediaan dan pelayanan telekomunikasi sehingga memungkinkan terselenggaranya telekomunikasi
Penyelenggara telekomunikasi dapat berupa:
– perseorangan,
– koperasi,
– badan usaha milik daerah,
– badan usaha milik negara,
– badan usaha swasta,
– instansi pemerintah, dan
– instansi pertahanan keamanan negara.
Sedangkan penyelenggaraan telekomunikasi meliputi:
– Jaringan telekomunikasi
– Jasa telekomunikasi
– Telekomunikasi khusus
Badan Penyelenggara Telekomunikasi merupakan suatu layanan telekomunikasi untuk memenuhi kebutuhan bertelekomunikasi dengan menggunakan suatu jaringan telekomunikasi, dimana penyelenggara jasa telekomunikasi merupakan penyelenggaraan telekomunikasi untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Sedangkan Penyelenggaraan jasa telekomunikasi adalah suatu kegiatan penyediaan dan atau pelayanan jasa telekomunikasi yang memungkinkan terselenggaranya telekomunikasi;
Jenis-jenis jasa telekomunikasi terdiri dari:
  • Jasa teleponi dasar
    – Telepon tetap (fixed): Domestik (Lokal & SLJJ) dan Internasional (SLI)
    – Telepon bergerak
  • Jasa nilai tambah telepon: Jasa tambahan yang disalurkan melalui jasa teleponi dasar Mis : voice mail, premium call
  • Jasa multimedia: Interactive multimedia & Internet